pep.zone
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


ceritaseks.sedarah.pep.zone

Kegilaan dengan mamaku (3) : Sonya dan papanya..

Namaku Sonya umur 16 tahun, kulit putih bersih dihiasi mahkota rambut hitam lurus sebahu, kata teman-temanku sih aku orangnya cantik, baik dan mudah bergaul. Makanya aku punya banyak teman baik perempuan maupun laki-laki. Namun begitu aku dididik oleh papaku dengan baik agar jauh-jauh pergaulan bebas dan tetap pandai-pandai memilih teman.
Cuaca hari ini sangat panas, aku baru saja pulang dari sekolah dengan motor maticku. Ku heran melihat papa sudah pulang dari kantor, biasanya dia baru pulang sore atau malam hari.
“Pa.. Sonya pulang” sapaku sambil melepaskan sepatuku dan berjalan masuk ke dalam rumah.
“Selamat datang sayang..”
“Kok cepat pulangnya pa?”
“Iya, kebetulan aja pekerjaan papa tadi cepat selesainya..” kata papaku menjawab pertanyaanku. Dengan masih mengenakan seragam SMA aku kemudian berjalan ke arah dapur untuk mengambil minuman dingin di kulkas, mencari-cari sesuatu untuk menghilangkan dahagaku.
“Duh… mana sih jus jeruknya?? masa udah habis sih..” tanyaku sendiri dengan agak bete, di kulkas cuma ada air putih dingin saja, terpakasa aku cuma minum itu T.T
“Pa.. papa yang habisin yah jus jeruknya?” tanyaku agak kesal pada papaku.
“Eh, eh.. itu punya kamu? duh.. maaf yah sayang.. gak tahu papa, lagian tadi papa haus banget” jawab papaku menjelaskan.
“Yaahhh… papa…Ya udah deh..” kataku manja dengan muka bete sambil meneruskan minum air putih dingin itu. Aku beranjak duduk di sisinya diatas sofa ikut nonton tv bersamanya.
“Nonton apaan pah?” tanyaku padanya.
“Nonton berita, loh kamu kok kamu masih pake seragam, ganti baju dulu sana” suruhnya padaku.
“Males” jawabku enteng, aku masih bete sih :P
“Kamu ini.. sana ganti.. papa gelitikin kamu ntar..” suruhnya lagi namun aku masih diam saja dan terus menatap layar tv.
“Dasar kamu.. rasakan nih..” papaku mendekat dan menggelitikkan pinggangku yang masih dibungkus seragam dengan satu tangannya.
“Aw.. pa,, haha.. aduh.. aw, aw… geli” kataku berteriak kecil menghindari gelitikan tangannya dengan menggeserkan badanku menjauh sambil mencoba menepis tangannya namun masih duduk di atas sofa. Papaku kini menggunakan kedua tangannya menggelitikiku, aku semakin geli saja dan semakin berteriak karenanya.
“Iya.. iya.. ampun pa.. papa curang.. pake gelitikin Sonya segala.. udah tau Sonya gak tahan geli” akhirnya papaku melepaskan tangannya dari pinggangku. Aku akhirnya berdiri dari sofa dan merapikan seragamku. Dari dulu memang aku gak tahan dengan gelitikan papaku, makanya papaku sering jadikan itu sebagai senjata kalau aku membandel :v
“Tuh kan pa.. jadi kusut gini kemeja seragamnya.. ihhh papa” kataku manja dengan memasang wajah bete.
“Salah siapa emang? Kamu kan yang bandel.. kalau kusut tinggal seterika aja.. hehe” katanya merasa menang dari anaknya ini.
“Papa yang seterika!!” perintahku pura-pura membentaknya, tapi tentu saja gak benar-benar membentaknya, papaku juga tau itu.
“Gak, enak aja, udah gede gitu masih nyuruh papanya yang seterika bajunya”
“Biarin.. kan papa yang bikin kusut.. melawan kamu yah pa!” kataku bercanda masih dengan memasang wajah bete memerintahnya.
“aw, aw aw.. anak papa ini berani membangkang yah.. papa gelitikin lagi kamunya.. sini..” kata papaku berdiri dan mendekatiku.
“Lariiiiiiii…. Hahaha.. gak kena.. gak kena….” Akupun berlari menuju kamarku, akhirnya kuturuti saja perintahnya mengganti pakaian, lagian gak tahan juga masih pakai seragam panas-panas gini. Aku lepaskan seragamku, sambil hanya mengenakan pakaian dalam ku buka lemari bajuku dan ku pilih apa yang akan ku kenakan. Karena hanya di rumah dan hari yang juga panas, aku pakai saja kaos pink polos yang agak longgar dengan celana pendek putih sebatas paha memperlihatkan keindahan paha mulusku, aku sih cuek saja, lagian cuma ada papa di rumah. Aku ambil ikat rambut dan ku ikat rambutku kuncir kuda.
Aku kembali ke ruang nonton tv, ku lihat papa masih disana.
“Nah.. kan lebih adem kalau ganti baju, kamu udah makan siang sayang? Tuh tadi papa bawain ayam KFC kesukaanmu”
“Wah… papa tau aja aku lagi lapar, makasih yah pa.. papa udah makan?? Makan bareng aja yuk..”
“Udah barusan, udah makan cepat sana... dingin ntar ayamnya” perintahnya. Aku kemudian menuju dapur dan membuka bungkusan ayam gorang itu. Ku bawa ke ruang nonton tv karena aku ingin makan sambil nonton.
“Hihihi.. papaku emang yang paling baik” kataku tersenyum manis ke papaku.
“Iya-iya.. makan deh..” aku mulai memakan ayam itu dengan nasi. Walaupun panas-panas gini aku tetap juga pake saos cabe yang banyak sehingga wajahku memerah dan penuh keringat.
“Ckckck.. kamu makan atau mandi sih sayang? Basah gitu wajah kamu”
“Iya.. pa, pedas…. Huff huhhh…” kataku kepedasan tapi memang lebih enak makan pedas gini XD
Aku teruskan makanku, keringatku makin bercucuran karenanya membasahi hingga leherku. Bahkan bagian depan bajuku sudah terlihat basah oleh keringatku sendiri. Aku teruskan makanku hingga akhirnya habis sudah ayam yang malang itu. Sisa sisa cabe dan remah-remah di jariku ku hisap-hisap pake mulutku, menjilatinya dan mengulum jariku sendiri yang lentik itu. Ku lihat papaku geleng-geleng memperhatikanku yang seperti orang gak makan 1 tahun.
“Napa pa lihatin sonya kaya gitu?? Papa mau? Nih…” kataku sambil mengulurkan jariku ke arahnya isyarat memperbolehkannya mengulum jariku namun dengan cepat memasukkan kembali jari itu ke mulutku.
“Hahaha..” kataku tertawa sendiri .
“Dasar kamu… piringnya gak kamu habiskan sayang?” kata papaku bercanda.
“Gak enak pa.. keras, Sonya bukan pemain debus makan-makan beling, hihihi” balasku sambil beranjak berdiri membawa piring tersebut ke tempat cuci piring serta mengambil minum. Sisa sore itu kemudian aku habiskan menonton tv dan mengobrol bersama papaku.
“Udah mau malam nih.. Sonya mandi dulu yah pa” kataku pada papaku.
“Iya..iya, udah bau gitu kamunya”
“Papa kali yang bau.. ya udah, Sonya ke atas dulu, papa gak mandi?”
“Iya.. bentar lagi sayang.. kamu aja dulu” kata papaku yang tampaknya masih asik menonton tv, gak beranjak-ranjak dari tadi.
“Kita mandinya sama-sama aja pah..” ajakku padanya.
“Mandi sama-sama?” tanya papaku melongo heran.
“Maksudnya papa mandi di kamar papa, Sonya mandi di kamar Sonya… ayo… papa mikirin apa emang barusan?? Pasti yang gak-gak.. ayo ngaku” kataku menggodanya.
“Eh.. gak kok sayang… kamu ini, iya-iya deh.. papa mandi” katanya akhirnya beranjak dari sofa tidak mau lama-lama kelihatan salah tingkah begitu XD
Akhirnya kami sama-sama telanjang di kamar mandi, tapi aku di kamar mandiku, papa dikamar mandi papa, hehe… waktu mandi adalah saat-saat menyenagkan bagiku, bisa lebih setengah jam aku disini berendam dalam bathtub, sedangkan papa mandinya cepat banget kaya kambing kena air, gak tahu deh papa itu mandinya sudah bersih atau belum. Sepertinya suatu saat aku harus mandiin dia dan ngajarin dia mandi deh..
Setelah mandi, aku hanya tiduran di atas ranjangku sambil bbm-an dan bikin pr. Aku kenakan pakaian seperti tadi, baju kaos dengan celana pendek, namun celana pendek kali ini agak ketat.
“Tik.. tik.. tikk.. jrussss” Hujan tiba-tiba turun dengan lebatnya disertai angin kencang, pantasan hawa tadi siang panas banget. Duh.. aku paling takut dengan badai. Paling takut lagi kalau badai listriknya pake padam segala. Aku yang takut sendiri di kamar segera keluar mencari papaku, ku temukan dia sedang berada di ruang tv (lagi-lagi disana -,-).
“Pa… badai..” kataku memasang wajah memelas ketakutan.
“Kamu udah gede masih aj takut.. “ jawab papaku enteng.
“JEDARRRR” suara petir dengan kerasnya mengagetkanku. Aku spontan mendekati papa dan memeluknya. Emang sudah biasa sih aku meluk papaku, dari kecil malahan. Sambil membalas pelukanku papa mengelus-ngelus rambut dan punggungku.
“Pa.. tidur bareng yah.. “ pintaku pada papaku karena gak berani tidur sendiri.
“Iya-iya.. dasar kamunya..” kami habiskan waktu bersama malam itu hingga akhirnya aku sudah mulai ngantuk, aku sudah mulai sering menguap.
“Udah ngantuk sayang? Mau tidur?” tanya papaku, mungkin karena melihatku sering menguap dari tadi.
“Iya pa.. temanin yah..” aku dan papaku kemudian bangkit dari tempat kami.
“Iyaaa… tidurnya di kamar papa atau kamar kamu nih?”
“Di kamar papa aja, lebih lebar ranjangnya” jawabku. Kamipun berjalan menuju kamar papaku dan masuk ke kamarnya. Sangat beda suasana kamarnya, ditambah bau parfum papa khas laki-laki.
“Kalau sampai berhari-hari badainya masa kamu mau tidur di kamar papa terus?”
“Hmm.. kalau badai terus ntar gantian tempatnya, di kamar Sonya terus di gudang.. hehe..” jawabku. Aku naik ke atas ranjang papaku, disana ada dua bantal dan satu guling, aku rebut saja guling itu dahulu.
“Itu kan guling papa sayang, curang kamu.. kamu ambil deh guling kamu ke kamarmu sekalian ganti pake piyama kamu..”
“Malas ah pa.. udah ngantuk pake ini aja, papa aja yang ngambilin guling sonya”
“Gak ah.. malas”
“Ya udah pa.. anggap aja Sonya guling papa, hihi..” kataku menggodanya sambil tertawa kecil.
“Oke… “ tiba-tiba papa menghimpitku, medindihku, dan memelukku.
“Aw… pah.. sakit.. hahaha… ampun…” kataku merintih manja dipeluk-peluk papaku. Akhirnya papa melepaskan pelukannya, suasana kembali reda.
“Sayang.. papa gak biasa tidur pakai baju gini, papa lepas yah?” tanyanya.
“Hah?? Papa mau telanjang?” aku terkejut juga melihat papa yang sudah melepaskan kaosnya memperlihatkan dadanya yang berbulu.
“Ya nggak lah.. Cuma lepas kaos aja, papa biasanya tidur cuma pakai celana pendek aja, gak pakai kolor. Emang kamu mau papa telanjang di depan kamu?” kata papaku sambil meraih tangannya ke celananya seperti akan melepaskan celana pendeknya.
“Papaaa.. nggaaakkk.. apa-apaan sih..” kataku menjerit kecil. Gila apa, telanjang di depan anak gadisnya yang udah remaja ini.
“Hehehe.. bercanda kok.. ya udah tidur sana” katanya menenangkanku. Hufhh.. hampir saja :v
“Selamat tidur sayang..” ujar papa sambil mencium keningku. Sebelum tidur kami memang biasa melakukan ciuman selamat tidur, biasanya papa yang ke kamarku dan mengecup keningku.
“Met tidur juga papaku sayang” tidak kama kemudian kami akhirnya tertidur nyenyak, dengan alunan suara hujan yang makin membuat suasana menjadi dingin dan membuat tidur serasa lebih nikmat. Besoknya aku bangun lebih cepat dari papaku, sepertinya hujan sudah reda. Tapi apa itu… Kulihat ada yang menyembul dibalik celana pendek papa. Punya papaku berdiri, pasti karena masih pagi, biasa bagi laki-laki.. hihi. Tidak lama kemudian papaku juga bangun.
...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.