pep.zone
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Downloads


pemerkosaan.pep.zone

Tragedi Malam Pengantin - 05

Tragedi Malam Pengantin - 05

Dari Bagian 04


Setelah itu lelaki itu mulai membuat batang pelirnya keluar masuk dalam mulut mungil sang mempelai wanita yang telah terjejal penuh sesak oleh daging kejantanannya ini. Kulirik arlojiku dipergelangan tanganku, sepuluh lewat seperempat dan baru setengah jam waktu berlalu. Tak tahan menyaksikan adegan tersebut aku berlalu untuk pipis dulu sejenak di kamar kecil lantai bawah, sengaja tak kusiram agar tak terdengar suara gemericik cebokkan air, bahkan aku sampai pipis jongkok agar deru air seniku teredam. Dan ketika aku kembali melaksanakan aksiku mengintip dari celah lubang dinding itu, aku kini telah dapat melihat bagian intim dari gadis itu yang selama ini telah tersembunyi dariku.

Kini kedua tungkai kaki kiri dan kanan gadis itu dipegangi oleh lelaki itu sebagai acuan untuk mendorong tubuh telanjangnya sehingga mulutnya dapat terus dijadikan sebagai ajang nafsu untuk melayani pelir lelaki itu yang terus merojok-rojok isi kerongkongannya. Gaun bagian bawah dari busana pengantinnya telah tersibak lagi sampai mengelilingi pinggangnya yang begitu ramping memukau. Otomatis kedua belah kaki itu kini mengangkang lebar pada penglihatanku yang pada akhirnya membuatku dapat melihat lubang sang perawan beserta lubang anusnya begitu terpampang jelas di antara selangkangannya yang begitu putih mulus indah nan bersih terawat.

Kedua lubang itu telah basah oleh ludah lelaki itu dan kini terlihat berkilat-kilat diterpa cahaya lampu kamar peraduan tersebut. Manakala lelaki itu tengah menarik kedua tungkai gadis itu, maka otot panggul gadis itu ikut tertarik sehingga menarik pula belahan bibir kemaluannya dan terkuak sedikit dan secara bersamaan pula aku dapat melihat isi didalam belahan keintiman gadis belia cantik ini yang begitu tiada cacat dan celanya.

Gerakan-gerakan yang membuat belahan bibir kemaluan berbulu basah gadis itu membuka dan menutup semakin memperjelaskanku akan apa yang terlihat pada isi dalamnya yang masih sempit memerah serta sudah agak lembab membasah setelah orgasmenya tadi. Dibalik belahan bibir luar dari memek gadis itu yang terbuka mengangkang, terdapat pula bibir dalamnya yang masih mengatup rapat dan hanya menyisakan lubang kecil sebesar ujung jari kelingking.

Aku melihat selaput keperawanan gadis itu terpampang menjaga jalan masuk di sekitar lubang kecil tersebut. Kegadisan yang selama ini betapa telah dijaga dan begitu dirawatnya dengan sangat hati-hati sekali agar kelak dapat dipersembahkan secara utuh kepada sang suami tercinta, namun kini telah terhidang secara paksa untuk melayani dan memuaskan kepala rampok itu sebagai tebusan keselamatan suaminya yang terkasih.

Tangan rampok yang tadi mencengkeram tungkai kaki kanannya semakin berani saja beraksi, kini tangan itu telah berpindah pada permukaan celah kewanitaannya yang masih berbentuk garis membujur yang rapat dihiasi oleh jembutnya nan merangsang. Perlahan jari tengahnya yang besar dan berkulit kasar milik lelaki itu menyusup pada belahan selangkangan korbannya yang sangat intim serta menemukan tonjolan daging klentitnya yang bermuara pada bulu-bulu kelamin gadis itu. Tak ayal lagi, klitoris gadis itu yang membasah menjadi sasaran empuk bagi jari-jari itu untuk menari-nari diatasnya. Gadis itu mengerang kegelian diperlakukan seperti itu, dan memang bagi setiap wanita, bagian itu adalah hal yang paling sensitif untuk membangkitkan hasrat dan gairah terlarangnya.

Aku turut menikmati bagaimana dalam setiap gesekan turun naik yang dilakukan oleh jari pria itu pada itilnya memberi pengalaman dan sensasi baru pada korbannya. Dan belahan vagina si perempuan semakin terbuka secara alami dengan adanya kuakkan yang dilakukan oleh jari yang tenggelam didalamnya. Daging klentit korbannya semakin lama semakin bengkak dan memerah berlumur cairan memeknya yang merembes dari lubang keintimannya itu.

Akankah nantinya dara belia ini akan mampu melayani kehendak dari lelaki perkasa tersebut? Mampukah vagina gadis muda duapuluhan tahun ini menerima kehadiran batang pelir sang lelaki gagah ini ?? Pertanyaan-pertanyaan itulah yang kini memenuhi otakku disela-sela permainan birahi penuh paksa terhadap seorang gadis muda belia nan cantik sempurna yang tak lama lagi akan dipaksa melewati malam pertamanya bukan dengan suaminya nan tercinta, tetapi dengan sang kepala perampok durjana tersebut.

Mungkin sangat enak sekali apabila batang kontolku berada dalam mulut gadis itu, tetapi semuanya itu hanyalah fantasiku belaka saja, melalui pikiranku aku hanya dapat membayangkan kehangatan dari rongga mulut wanita muda itu yang basah tengah mengulum pelirku dan menjilati kedua bijiku pula. Akan enak sekali apabila ditambah dengan lidah mungil dara itu yang turut menari-nari di dalamnya mempermainkan batang kontolku di dalam. Ahh.. membayangkan hal tersebut membuat celanaku kini semakin basah oleh cairan pelumas yang berasal dari ujung lubang kontolku ini. Tetapi aku masih sayang untuk mengeluarkan air maniku, karena aku masih yakin sekali bahwa lelaki durjana itu tak akan melepaskan begitu saja korbannya sebelum berhasil menggarap tubuh dara belia ini. Sedangkan jari tengahnya itu masih saja tak henti-hentinya memainkan daging kelentitnya yang telah menegang kencang.

Hanya lima menit saja kulihat lelaki itu mempermainkan batang zakarnya memperkosa mulut gadis belia korbannya, sebab akupun menyaksikan mulut dara itu begitu menganga lebar membentuk bulatan dengan penis yang menjejali keluar masuk melewati celah-celah bibir mungilnya nan indah menawan dan merangsang kelelakianku pula. Nafas keduanya memburu seisi ruangan dan aku mulai merasa dari celah lubang itu terasa hawa pengapnya mulai terasa sekali diantara tersengalnya nafas sang dara jelita yang kerongkongannya tersumbat oleh kejantanan si garong. Erangan dan lenguhan silih berganti keluar dari mulut sang perawan belia ini ketika melayani lelaki tak dikenalnya itu sebelum akhirnya tibalah pada saat yang telah lama kuidam-idamkan.

Sang lelaki perkasa mencabut batang zakarnya yang telah berlumur air ludah dari mulut mungil dara cantik tersebut serta melepas pula jarinya dari klentit itu. Kelihatan sekali sisa-sisa ludah gadis itu telah membuat tonggak dagingnya semakin berkilat-kilat membasah dari ujung sampai kepangkalnya, juga lendir kemaluan dara itu telah menempel pada jari tangannya yang menggosok itilnya. Batang kontol perkasanya telah tegak mengacung menjawab tantangan birahi sang perawan.

Lelaki kepala rampok itu segera berpindah posisinya setelah tadi berdiri menghadapku, kini ia seakan berjalan dan menghadap kearahku. Rasanya tak akan ia memergokki aksiku, karena aku tahu bahwa ia sudah cukup terangsang oleh ritual pemanasan hubungan intim yang diberikan secara paksa oleh si gadis. Dengan punggung kekarnya yang telah membelakangiku, ia menaikki ranjang peraduan yang tadinya sengaja disiapkan untuk malam pertama dari ritual pasangan suami istri baru itu.

"Ayo manis.. bukalah pahamu sekarang..", pinta lelaki itu.
"Ahh.. jangan!! Belum puaskah engkau setelah tadi kau mempermainkan tubuhku?! Mau apalagi kau sekarang bajingan?!", air mata gadis itu mulai meleleh lagi membanjiri kedua pipi dari wajahnya yang begitu menjanjikan birahi setiap pria.

Wahh..gadis itu sudah berani melawan, pikirku.

"Aku bilang buka, yah buka!! Kau berani membantah, hah?!", bentak garong itu.
"Aku tidak mau!!", teriak gadis itu sambil beringsut ke pinggir ranjang serta menekuk kedua kaki indahnya yang mempesonaku. Tubuhnya semakin meringkuk di sudut tepian tonggak kayu penyangga kelambu ranjang pengantinnya.
"Coy!! Matiin!!", teriak lelaki itu kencang sekali memecah kesunyian malam hingga didengar oleh anak buahnya yang berada dilantai bawah.
"Ohh! Tidakk!! jangan lakukan!!", tangis gadis ini membahana di antara rontaan kedua belah tangannya yang asih terikat tak berdaya di punggungnya. Namun tetap saja sia-sia, karena ikatan tambang itu begitu kuat mengikatnya.
"Rasain!!..", pekik kepala garong itu, namun kali ini ia menarik dengan kasar celana dalam yang masih terkait di betis kiri korbannya yang menolaknya hingga robek, kemudian menyumpal mulut mungil dara itu dengan kain celana dalam gadis itu sendiri.
"Ouhfh... aaufh... mmpphhf!", percuma saja ia berteriak, karena mulutnya sudah tersumbat lagi kini.

Karena memang lelaki itu sudah niat sekali untuk memperkosanya, maka tubuh dara itu kini ditariknya, tangan kekarnya kembali menangkap kaki kiri gadis itu kemudian melucuti stocking hitamnya, lalu mengikat kakinya itu dengan utas tambang tepat menghadap kearahku. Tampak dalam penglihatanku telapak kaki mulus milik dara itu yang telah telanjang meronta-ronta saat diikat, apalah daya seorang wanita lemah seperti dirinya melawan tenaga dari lelaki tegap ini.

Sebentar saja kedua belah kakinya telah tergantung di tiang kelambu kiri dan kanan ranjang itu, bergerak-gerak dalam rontaannya yang tersia-sia. Ditariknya untaian kalung emas yang melingkar dileher jenjang gadis itu, juga gelang emas dikakinya dibetot sampai putus, kemudian dilempar oleh garong itu ke meja rias kamar itu. Mahkota pengantinnya juga dilucuti paksa serta sisa gaun pengantin yang melingkar dipinggangnya di cabik-cabik dengan sangat kasarnya oleh bajingan terkutuk itu.

Kini kedua tubuh kedua insan berlainan jenis kelamin itu telah terpampang telanjang dimukaku, betapa sempurna bentuk tubuh keduanya itu. Tubuh pria berkulit gelap ini sangat kontras warnanya dengan tubuh putihnya gadis itu yang mulus, betapa yang satu begitu tampak kasar dan perkasanya, sedangkan yang satunya lagi begitu halus kulitnya, benar-benar serasi dipandang mata. Aku terkagum-kagum dengan bentuk tubuh keduanya diantara merambahnya sang malam yang tengah menuju ke pukul setengah sebelas malam. Kusaksikan lelaki itu telah menempatkan dirinya diantara kedua belah kaki dara itu yang sudah terkangkang dengan kedua lubang ditubuhnya terlihat jelas olehku.


Ke Bagian 06


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.